memek tante bugil telanjang bokep

CERITA SEx Kenikmatan di Dalam Kamar Kapal

Sunday, January 24th, 2016 - Cerita Sex
ITIL Service

CERITA SEx Kenikmatan di Dalam Kamar Kapal –  Cerita Sex, Cerita Ngentot, Cerita Mesum, Cerita Bugil, Cerita Dewasa, Cerita Hot, Setelah setahun menjalani pendidikan, akhirnya tiba masa pengenalan dunia kapal, sekaligus membuat tugas akhir, semacam laporan setelah kegiatan permagangan, dan aku berlima memilih Tanjung Perak, sebagai tempat kuliah nyata. Kebetulan aku paling tua dari mereka, karena aku masuk ketika semester enam, sementara kebanyakan peserta didik lain jebolan SMU, sehingga aku yang ditunjuk jadi ketua.

Ternyata di tempat yang disediakan oleh yayasan adalah tempat yang jauh dari nyaman, yaah, maklumlah, kota pelabuhan. Kami harus satu kamar berlima, persisnya bangunan berlantai tiga berukuran 6×7 yang mempunyai empat kamar tidur dan dua kamar utama itulah yang menjadi tempat kuliah nyata kami. Aahh, tak apa-apa, toh rumah yang lain tidak lebih baik dari ini, pikirku.

Satu hari menjelang awal perkenalan, kami dikejutkan dengan kedatangan tujuh lelaki yang katanya lulusan lembaga di mana kami belajar. Merekalah yang sedikit banyak akan memberikan pengetahuan tentang dunia perkapalan untuk kami. Mereka khusus didatangkan dari kapal untuk membimbing kami. Setelah para senior memperkenalkan kami, mereka menempati tiga kamar lain. Entah mengapa, sejak awal aku sudah merasa tidak beres.

Benarlah dugaanku, senioritas telah menjadikan mereka sosok yang sangat menakutkan, di pertemuan berikutnya. Kesalahan kecil harus berujung dengan hukuman, yang terkadang kurasakan kelewatan. Tidak jarang pelecehan harus kami alami sebagai hukuman yang kami tidak tahu bentuk kesalahannya.

Aku tidak tahan dengan perlakuan mereka. Aku sadar, bahwa mereka tertekan, setelah selama lebih dari tiga bulan, baru merasakan daratan. Selama itu pula hanya berteman dengan laut, ikan, burung laut, tidak lebih. Tapi aku merasa tidak harus kepada kami perasaan tertekan itu dilampiaskan. Di minggu ketiga hari libur kami, akhirnya aku beranikan untuk protes, tanpa sepengetahuan teman-temanku. Tanggungjawab atas kepercayaan mereka yang telah menunjukku sebagai ketua, membangkitkan keberanianku. Tidak seperti hari libur sebelumnya, yang biasanya kami berlima menghabiskan malam di tepi laut, dan tidur di sembarang tempat, asalkan tidak di tempat kami karena muak dengan perlakuan senior kami yang memang jauh lebih tua, namun malam itu aku pamit pada mereka untuk menemui Pak Kasim, penjual nasi langganan kami untuk urusan penting.

Rasa tidak tahanku dengan perlakuan senior, telah membuat rasa takutku hilang. Aku bergegas pulang ke tempat kami. Aku yakin jam-jam begini, mereka biasanya sedang main kartu. Membuatku semakin yakin, bisa melunakkan hati mereka.

Hati-hati aku masuk, dan menuju kamar utama, namun begitu terkejutnya aku, karena kudengar dengusan dan suara-suara aneh. Aku terus melangkah, dan betapa terhenyaknya aku, ketika kudapati para seniorku tidak sedang main kartu, namun sedang bergumul dengan dua cewek yang entah dari mana. Mereka kaget, sama halnya aku yang baru pertama kali menemui perbuatan yang tak terbayangkan sedikitpun. Tujuh laki-laki dan dua perempuan yang semuanya telanjang bulat, sedang bergumul dirasuki setan.

“Biadab..”. Teriakanku seolah membuat mereka semakin kesetanan.

“Oo, sudah jagoan yaa?, salah satu dari mereka mendekatiku dan mencengkeramku.

“Teman-teman, ada jagoan baru nih, ayo kita uji”.

Setelah diberi aba-aba, serentak mereka mengerubungiku. Salah satu mulai membuka jaketku dengan paksa. Aku berontak, namun justru mereka semakin gemas. Tak urung kaosku pun harus lepas dari tubuhku. Menyusul celanaku harus lepas juga, dan akhirnya aku pun telanjang bulat sebagaimana mereka. Dengan ganas dipermainkannya penisku, aku berontak sekuatnya, aku tidak bisa teriak, karena mulutku dibekapnya. Yang kurasakan hanya rasa sakit di pangkal pahaku. Dan mereka terus merancapku. Rasa sakit mulai berubah rasa, ketika jilatan mendarat di sekujur tubuhku. Kenikmatan mulai menjalar, apalagi ketika dua perempuan itu juga ikut bereaksi. Lumatan dua bibir mereka di penisku yang sudah sangat tegang, memberiku pengalaman kenikmatan yang tiada tara. Aku justru mulai mengikuti permainan lidah mereka. Kulihat seniorku tertawa-tawa, bernada mencemooh.

Ketika memek mereka mulai disodorkan ke penisku, aku mengerang. Antara rasa bersalah dan nikmat telah mengajariku satu pengalaman mendebarkan. Aku justru beraksi memaju mundurkan pantatku. Akhirnya, kenikmatan itu berujung pada menyemburnya mani dari penisku. Aku mengerang, dan mulai melemas setelah itu.

Mereka tertawa demi melihat diriku yang di persimpangan segala rasa. Namun kejadian selanjutnya justru semakin membuatku tidak bisa berbuat banyak. Mereka menuntut lebih dari itu.

“Jangan bertingkah, dan ikuti mau kami, kalau kamu tidak ingin kejadian tadi tersebar ke kampusmu. Ke orang tuamu, dan habislah kau!”.

Aku berpikir keras, dan baru sadar bahwa hanya aku yang tidak memakai kondom. Akhirnya aku mengangguk pelan, namun seolah anggukanku membakar gairah mereka. Aku dibaringkan seperti dua perempuan itu. Aku kaget, mau diapakan, pikirku. Kekagetanku semakin bertambah, ketika dua senior mendekapku. Bergantian mereka melumat bibirku. Aku mencoba berontak, tapi entah mengapa aku terngiang dengan ancaman mereka.

“Tenang, sayang.. Setelah di laut kau akan terbiasa dengan ini”, bisikan itu seolah membiusku.

Sementara permainan lima senior yang lain pada perempuan itu sudah begitu membabi buta. Sedikit demi sedikit aku tersihir dengan aroma mesum itu. Aku mulai mengikuti permainan mereka. Antara jijik dan nikmat, aku balas lumatan dua bibir dari seniorku yang jauh dari seksi, bahkan terkadang kumis lebat mereka menusuk-nusuk hidungku. Mereka yang kesemuanya kekar, telah membelitku erat. Dua putingku habis dilumatnya. Kenikmatan luar biasa begitu mengalir dari ujung-ujung putingku di tengah lumatan lidah itu.

Ketika satu penis mulai disodorkan ke mulutku, aku terhenyak. Aku mencoba menepisnya. Namun ketidakberdayaanku membuatku menyerah. Dengan terpaksa kubuka mulutku. Dua tiga isapan telah membuatku tercekat. Rasa mual begitu menyerang. Aku tersedak dan muntah, tapi untungnya mereka sadar. Bahkan justru mereka yang kemudian menyerang penisku yang memang mulai bangkit setelah aku bebas dari mualku.

Di aksi berikutnya satu seniorku mulai membimbing penisku ke pantatnya. Dia menunging, dan memintaku untuk memasukkan penisku. Dibimbingnya penisku untuk menjalani pengalaman lain yang tak terbayangkan. Sedikit demi sedikit mulai kumasukkan penisku ke duburnya. Sempitnya lubang itu, telah memberiku sensasi lain, tidak sama ketika penisku kumasukkan ke vagina perempuan itu. Aku mulai menikmati sensasi itu, dan rasa itu bertambah, ketika seniorku yang lain, mulai mengelus pantatku. Jilatan lidahnya di pantatku sungguh menghadirkan satu buaian hebat. Terlebih setelah penisnya mulai beraksi di seputar pantatku. Antara sakit dan nikmat mengumpul di dua ujung kenikmatan bawahku. Penisku yang sedang membuai pantat seniorku, terpacu dengan sodokan mesra penis senior yang lain di duburku.

Dua kenikmatan ganda melambungkan aku. Aku serasa di awang-awang, dan sedang di surga. Sesekali kulirik arena pergumulan yang lain, dan betapa mani itu telah muncrat di sekujur tubuh perempuan itu, dan itu seolah memicu arena kami, sehingga pergumulan semakin memuncak. Sensasi di duburku, memicu penisku mengolah rasa yang sungguh nikmat. Maniku yang entah sudah di saluran apa, seolah membentuk sebuah gumpalan besar untuk sesegera mungkin muncrat sejauh-jauhnya.

Erangan mulai terlontar dari mulut seniorku. Maninya yang tak tahan untuk keluar, muncrat membasahai punggungku. Tak urung maniku pun sontak keluar. Sungguh sebuah kenikmatan yang tidak setiap orang bisa mendapatkannya.

Aku tertegun, setelah pergumulan berakhir. Segala rasa berkecamuk, manakala logikaku mulai muncul. Aku merasa telah terjebak namun sungguh aku menikmatinya. Mungkinkah ini akan menjadi biasa ketika aku harus berlama-lama di laut? Keraguanku mulai mengikis gambaran akan indahnya dunia kapal. Namun aku tetap bertekad untuk menyelesaikan semuanya. Entah aku nantinya harus terdampar di mana, yang jelas, aku telah menemukan warna lain dalam hidupku.http://celdamz.blogspot.com

Sejak kejadian malam itu, seniorku mulai mengurangi sikap buruk mereka. Entah aku harus bangga atau menyesal atas semua, namun satu rasa yang sempat muncul, bahwa aku merasa benar-benar bisa menjawab tanggung jawab yang telah dibebankan oleh teman-temanku.

Melalui ini, kudambakan, semoga teman-temanku Andi, Jhoni, Raka, dan Didit menjadi pelaut handal dan jangan arogan dengan siapapun, dan untuk para seniorku yang telah memberiku satu warna, yang bahkan kelabu buatku, kuucap trima kasih. Sebetulnya kalian baik, hanya keadaanlah yang membentuk dan mengharuskan kalian begitu.

Maaf kalau kuputuskan untuk mencoba jalan lain, karena aku merasa itu bukan duniaku. Aku lebih memilih daratan, karena aku punya tanggung jawab moral yang harus aku tunaikan. Good Luck for All.

TAMAT

Kunjunggi juga artikel CERITA SEX Tante

Incoming search terms:

CERITA SEx Kenikmatan di Dalam Kamar Kapal |
ITIL Service
ceritasex18
| 4.5